Pages

Monday, July 17, 2017

Aku Mungkin Insan Terhina

Aku mungkin insan terhina,
Yang terus dikeji tanpa bicara,
Yang terus dibenci tanpa berita,
Yang terus dikata tanpa suara,
Namun, suratan ini aku terima...

Aku mungkin insan terhina,
Yang penuh cacat cela,
Yang penuh luka2 lama,
Yang hasilnya dari kenakalanku jua,
Dan dunia ini cash aku terima...

Aku mungkin insan terhina,
Yang serba serbi tidak kena,
Yang ada sahaja yang cuba menduga,
Yang melihatku umpama bebanan dunia,
Maka hanya lafaz penghinaan ku terima...

Aku mungkin insan terhina,
Yang tiada apa-apa tidak seperti mereka,
Yang mungkin menjadi bahan sindir dan tawa,
Yang terus dibahankan sesedap rasa,
Bagai tiada naluri dan jiwa yg kan terluka...

Aku mungkin insan terhina,
Yang meniti hari2 dunia tanpa cahaya,
Yang berjalan dlm kegelapan jiwa,
Yang hanya berserah tanpa memikirkan apa2,
Kerna aku hanya insan terhina....

Friday, July 14, 2017

Tetapkan Fokus Jangan Tamak

Untuk berjaya tetapkan fokus kita, 
Untuk fokus tahu ke mana matlamat kita, 
Untuk capai matlamat bukan guna semua peluang yang ada,
Tapi tahu mana yang perlu diutamakan jua..

Kata pujangga lama pernah menyatakan,
Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran,
Bukan ku jadikan ianya satu alasan,
Biar hasil kita sikit daripada tak dapat makan...

Ramai yang mula rambang mata,
Bila dah mula rasai apa itu jaya,
Langkahan diatur besar tak terkira,
Pastikan kekudamu kuat takut tersungkur pula..

Ada juga satu kata orang lama kita,
Biar sikit lama-lama jadi bukit juga,
Berpeganglah apa yang sudah mereka kata,
Agar menjadi pedoman kita generasi muda...

Bukan nak menghalang sesiapa,
Bukan nak menidakkan setiap usaha,
Kerna kita sendiri tahu kemampuan kita,
Andainya tak boleh bawa, bsedekahla pula...

Jangan tamak dalam urusan dunia,
Jangan nak ambil semua jadi hak kita,
Berkongsilah walau dengan musuh dalam niaga,
Kerna tidak tahu bila kita dibantu mereka pula..

Ku sekadar meluah satu rasa,
Agar teguran ini membetulkan saf-saf kita,
Kerna perjuangan kita untuk sini dan sana,
Dan kerna kita semua hanya manusia biasa...

Aku memang melihat dunia

Aku memang melihat dunia,
Ada juga yang kata boleh menerima,
Namun cuba ubah segalanya,
Tanpa memikirkan sesiapa,
Adakah manusia itu sedar dia sedang menghina...

Aku memang melihat dunia,
Tapi mungkin dari perspektif berbeza,
Tatkala kau melihat dan rasa bahagia,
Tika itu aku mungkin lalui derita,
Dan terus menerus dihina...

Aku memang melihat dunia,
Tiada yang sempurna,
Tiada yang baik di setiap sudut dan rongga,
Kita cuba perbaiki setiap perkara,
Demi kebaikan bersama...

Aku memang melihat dunia,
Rebahnya manusia-manusia dan terluka,
Diri mereka juga rasai sengsara,
Tapi jangan ada yang kenal erti putus asa,
Terus berusaha langit kan terbuka...

Aku memang melihat dunia,
Bagiku jika tiada putus asa,
Andai kita terus berusaha,
Walau dimana kita berada,
Kejayaan akan menanti dihujung sana...

Aku memang melihat dunia,
Semua dalam diri kita tak mungkin sama,
Belajar berdikari untuk berjaya,
Genggam yang diperolehi sebaiknya,
Kejar untuk yang kamu percaya...

Friday, June 2, 2017

Dulu, Tapi kini, Untukmu...

Dulu,
Kita tempuh segalanya sendiri,
Kita tempuh segala onak duri,
Kita tempuh ujian tanpa henti,
Dan kita masih berjuang hingga kini...

Dulu,
Tiada tempat untuk dikongsi,
Tiada bahu untuk meratapi,
Tiada insan yang benar-benar memahami,
Namun kita masih melangkah lagi...

Dulu,
Kita punya haluan sendiri,
Kita masih belum mengenali,
Kita cuba mencari erti,
Mengapa kita berada disini...

Tapi kini,
Kita berkongsi perjalanan ini,
Suka duka tak lagi sendiri,
Jatuh bangun ada yang membantu nanti,
Agar kita kukuh berdiri....

Tapi kini,
Hadir kau umpama melengkapi,
Hadir kau umpama menyinari,
Hadir kau ke dalam sanubari,
Sangat memberi seribu erti...

Untukmu,
Tidak ku berjanji bulan bintang di langit tinggi,
Tidak ku berjanji meredah lautan api,
Tidak ku berjanji harta duniawi,
Hanya kesetiaan terus ku beri...

Untukmu,
Walau kita dibeza jarak waktu disini,
Walau kita berbeza cara memahami,
Walau kita membust teguran itu dan ini,
Ianya sebahagian proses untuk melengkapi...

Untukmu,
Aku akan terus di medan ini,
Aku akan terus menanti agar jawapan diberi,
Aku akan terus cuba memahami,
Agar bahtera itu kita bersama melayari...

Kamu Tidak Pernah Sendiri

Kamu tidak sendiri,
Walaupun tangisan itu hadir lagi,
Walaupun kecewa itu menyapa disini,
Walaupun duka itu tiada yang rasai,
Namun masih ada yang menemani... 

Kamu tidak pernah sendiri,
Andai kata ada onak duri,
Andai di hadapan mu lautan api,
Andai belantara luas yang dihadapi,
Percayalah kamu masih ada family...

Kamu tidak pernah sendiri,
Walau jarak penghalang kini,
Walau masa sangat mencemburui,
Walau rindu kian menelan sanubari,
Namun kesetiaan ini tidak berbelah bahagi.... 

Kamu tak akan sendiri,
Saat maa terimanya kamu dalam famly,
Saat ahli kluargaku mula mengenali,
Saat hadirmu memberi erti,
Percayalah dirimu masih ada yang sayangi.... 

Kamu tak akan pernah sendiri,
Walau mungkin ianya tidak sama lagi,
Walau hatimu masih terasa disakiti,
Walau tugasmu memisahkan kini,
Percayalah langit&bumi tetap menemani.... 

Kamu tak akan pernah sendiri,
Andai tersungkur, ku kan tarikmu berdiri,
Andai bersedih, bahu ini sedia menjadi sandaran lagi,
Andai marah, lepaskanlah pada diri ini,
Kerna ku nak dirimu sedari, kamu tidak sendiri...

Aku Tidak Minta Yang Sempurna

Aku tidak minta yang sempurna,
Cukuplah yang mampu menerima,
Cukuplah yang mampu memandang mata,
Cukuplah yang mampu membantu jua,
Meneruskan kehidupan manusia... 

Aku tidak minta yang sempurna,
Kerna ku penuh cacat cela,
Kerna ku sedar diri ini siapa,
Kerna ku juga tidak punya harta,
Untuk seorang primadona... 

Aku tidak minta yang sempurna,
Cukup kau tidak bpura-pura,
Cukup kau jadi dirimu sahaja,
Cukup kau tidak bmuka-muka,
Mampu ku ukir senyuman jua... 

Aku tidak minta yang sempurna,
Saling melengkapi itu hasratnya,
Saling perbaiki dan belajar bersama,
Saling berkorban dan berusaha,
Untuk menongkah arus dunia... 

Aku tidak minta yang sempurna,
250 ini telah cukup sebagai jentera,
250 ini telah banyak menabur jasa,
250 ini telah banyak lalui bsama,
Dalam kita kayuh selatan ke utara... 

Aku tidak minta yang sempurna,
Kerna bukan kelajuan pencarian jua,
Kerna bukan menjadi raja lebuhraya,
Kerna bukan menjadi pujaan sesiapa,
Cukup utk kau dan aku bersaudara...

Maaf, Aku Tidak Seperti Kalian

Andai aku tidak seperti kalian,
Andai aku tidak mampu punya impian,
Andai aku tidak menarik perhatian,
Kerna aku hanya insan jalanan... 

Maaf,
Andai ku tak menjadi pemburu di hutan,
Andai ku tak menjaga imej penampilan,
Andai ku hanya mencacatkan pandangan,
Kerna ku hanya insan dalam buangan.

Maaf,
Aku hanya mampu mberi bantuan,
Aku hanya mampu mberi dorongan,
Aku hanya mampu mberi sokongan,
Tapi ku xmampu kita jalan seiringan... 

Maaf,
Jika aku tersalah tafsiran,
Jika aku tersalah anggapan,
JikA tak ku mampu menjadi helang di awan kayangan,
Kerna ku hanya gagak dihutan... 

Maaf,
Kerna ku tak mampu seperti kalian,
Kerna ku tak melihat perubahan,
Kerna ku tak mahu memasang impian,
Menjadi sebahagian daripada kalian... 

Maaf,
Jika kau jatuh lagi di hutan,
Jika kau jatuh lagi di medan jalanan,
Carilah aku di dahan-dahan,
Kerna aku sentiasa di sisi kalian... 

Terima kasih